welcome

Bismillah

Senin, 30 Januari 2012

Sejarah " Deklarasi Bandung"

Kami, perwakilan dari Baru Asia Afrika Kemitraan Strategis negara-negara yang berpartisipasi dalam Forum Asia-Afrika pada Expressions Budaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan Genetic Resources diselenggarakan di Bandung, 18-20 Juni 2007, dengan ini:
1. Mengingat Deklarasi di New Kemitraan Strategis Asia Afrika (NAASP) yang diadopsi di Bandung pada tanggal 24 April 2005, dan Pernyataan Bersama Menteri tentang Rencana Aksi, diterapkan di Jakarta pada tanggal 20 April 2005 yang secara khusus menekankan perlunya untuk mengambil dan pondasi langkah-langkah praktis untuk memaksimalkan keuntungan yang timbul dari perlindungan hak kekayaan intelektual oleh advancing perlindungan Expressions Budaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan sumber daya genetika;
2. Mengaris bawahi pentingnya dari NAASP sebagai sebuah kerangka kerja untuk kerja sama antara Asia dan Afrika, yang meliputi tiga bidang kerjasama yang luas, yaitu solidaritas politik, kerja sama ekonomi dan hubungan sosial-budaya;
3. Memperhatikan pertumbuhan dalam keprihatinan umum dari Asian - negara Afrika pada isu Expressions Budaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan sumber daya genetika;
4. Menegaskan kepentingan nasional, regional dan internasional upaya untuk melestarikan, melindungi, mengembangkan, merevitalisasi, dan mempromosikan Expressions Budaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan sumber daya genetika di negara-negara anggota;
5. Menekankan pada ekspresi Budaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan sumber daya genetika adalah sumber daya nasional yang ada, namun tidak terbatas pada, sosial, budaya, ekonomi dan nilai-nilai rohani yang harus dibenahi dalam cara yang adil dan merata;
6. Tekankan bahwa negara-negara anggota yang umum dari ekspresi Budaya Tradisional dan Pengetahuan Tradisional, dan berdaulat atas hak-hak sumber daya genetika mereka ;
7. Langkah yang mendesak dan perlu tersebut untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegah segala bentuk penyelewengan, distorsi, dan penyelewengan tertuju pada ekspresi Budaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan sumber daya genetika;
8. Mengakui kebutuhan mendesak untuk mempercepat pembentukan instrumen internasional yang mengikat secara hukum termasuk mengatur secara umum mekanisme ekspresi dalamBudaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan sumber daya genetika;
9. Menentukan untuk bekerja sama dengan organisasi di forum regional dan internasional untuk pembentukan instrumen internasional yang mengikat secara hukum pada perlindungan ekspresi dari Budaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan sumber daya genetika;
10. Mengaris bawahi perlu adanya upaya terpadu dalam menjamin perlindungan dalam ekspresi Budaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan sumber daya genetika di berbagai forum, dan
11. Menghimbau organisasi internasional dan regional, dan negara-negara yang memiliki kemampuan untuk melakukannya, untuk memberikan bantuan teknis dan peningkatan kapasitas, dan transfer teknologi ke negara-negara berkembang dan LDCs dalam upaya mereka untuk membuat mekanisme nasional terhadap perlindungan dan pengembangan ekspresi budaya Tradisional, Pengetahuan Tradisional, dan sumber daya genetika.
Bandung, 20 Juni 2007

Tidak ada komentar:

Posting Komentar